Ubud kok jadi kayak gini…?

Itu pertanyaan pertama saya ketika baru nyampe Ubud. Lalu saya mengingat-ingat…kapan ya terakhir kali ke Ubud? Ya ampun, 6 tahun yang lalu. Dulu Ubud rasanya isinya Monkey Forest doang. Sekarang ada kawasan padat di jalan Hanuman dan Pengosekan.

Jujur, saya kaget banget.

Plus karena baru kelar Vipassana banget ya, jadi rasanya kayak masih gamang aja gitu. Sebenernya ajakan untuk datang ke acara musik jazz sudah menunggu, tapi seorang teman mewanti-wanti untuk lebih baik menyepi saja dulu. Karena kalo tiba-tiba diserang suara berisik bisa jadi akibatnya pusing. Pusingnya literally pusing kayak sakit kepala gitu.

Wah, bener juga.

Malem pertama saya nginep di sebuah guest house yang…udahlah gak usah disebut namanya karena busuk banget deh. Dan letaknya kejauhan. saking jauhnya susah cari makan. Maka keesokan harinya saya langsung hunting kamar. Beruntung banget saya punya teman Shasya yang pergi ke Bali kayak kalo kita di Jakarta main ke PS atau Sency…alias sering banget. Dari dia saya tau, kalo Ubud emang udah crowded banget. Sejak terpilih jadi Top Destination Lonely Planet tahun 2014 (apa 2015), Ubud penuh dengan kafe-kafe baru dan penginapan-penginapan baru yang bikin saya sedih gak bisa liat sawah lagi.

Pilihan saya waktu itu ada dua; menginap di Tegalsari atau di Sri Bungalows . Tegalsari saya suka banget sama wooden roomnya. Tapi sayangnya, bukan saya aja yang suka. Saya dan kira-kira yang antri booking wooden room nya buat 6 bulan ke depan. Iya, laku banget tuh kamar. Saking lakunya sampe butuh keberuntungan tingkat dewa buat tiba-tiba dapet last minute cancellation misalnya.

Akhirnya pilihan saya jatuh ke Sri Bungalows yang ada di jalan Monkey Forest. Jalanan paling padat di Ubud dengan aneka kafe dan butik.  Ajaibnya begitu kita melangkah masuk ke Sri Bungalows…gilaaaa, propertynya luas banget sampe ke belakang. Dan yang saya seneng banget, depan kamar ada sawah! Walopun sawahnya bukan sawah beneran ya, udah sawah yang dijadiin taman gitu. Taman sawah. Hah.

img_1057

img_1058

Pemandangan bangun pagi. Oh kamar saya yang di bangunan yang tengah tuh.

But still I love it. Karena kalo dari kamar, sebelah kanan ada sawah, sebelah kiri ada sungai. Kira-kira begini.

img_1008

Motret pake panoramic Iphone 5S. Maklumi tangan gemetar saya ya.

Kece, ya? Dan setelah saya perhatikan dari kolam renang di sebelah kiri, ternyata kamar dengan posisi endeus kayak kamar saya ini gak banyak. Cuma 2 kalo gak salah. Yang 2 bangunan mengapit bangunan kamar saya bagian kirinya terhalang bangunan hotel lagi. Hahay.

Dan di sinilah saya menikmati yang namanya the art of doing nothing. Cuma selonjoran menikmati kamar, sambil iseng browsing, ngelanjutin beberapa kerjaan, dan baru keluar kamar baru lapar. Baru sadar, kayaknya udah lama banget gak traveling gaya begini. Biasanya pasti full day full itinerary. Pulang-pulang pegel. Sekarang, saya niatkan memang hanya untuk menikmati kamar. Dan berenang. Dan selonjoran. Dan tiduran. Dan makan. On repeat.

 

Kekiang Bakery.jpg

Hari pertama saya tinggal di Ubud, saya sarapan di Kakiang Bakery. Ya ampun, pilihan bakerynya luar biasaaaa…buat saya yang emang suka roti-rotian rasanya kayak anak kecil masuk ke toko permen. Rasanya ingin makan semua! Apalagi lapar karena belum sarapan kan? Cocok deh.

img_0894

Saya pesen 3 roti sekaligus sampe lupa apa namanya. Minumnya pake teh manis anget. Lupa rasa apel atau kayumanis.

Siangnya saya makan di Murni’s warung. Simply karena saya sebenarnya ingin makan ditemani gemericik air sungai Campuhan. Jadi emang pas banget kalo dateng ke sini ya duduknya di sini. Sebenernya saya gak ada ide mau mesen apa sampe saya liat menu slow cooked duck. Ih gila, kayaknya sedep nih. Bebeknya dimasak selama 8 jam! Kebayang ngegigitnya gak akan sesusah bebek yang biasa saya makan di warung bebek (ya iyalah).

To my surprise sayurannya juga enak! Bebeknya sih pasti enak lah ya, lembut banget kayak es krim. Tapi saya inget banget pas makan di sana, yang licin tandas malah sayurannya. Gak tau apa karena abis jadi vegetarian selama seminggu ya? Entahlah.

Yang jelas abis itu saya pusing gak hilang-hilang. Saya curiganya sih karena si bebek lembut itu. Bisa jadi karena perut kaget atau ya, kolesterol? Bisa jadi.

Tetanggaan sama si Murni’s warung ada Blanco Museum. Tempat ini andalan banget buat turis-turis yang datang ke Ubud, tempat yang pasti saya hindari. Tapi kali ini, karena saya memang berniat mau jadi turis seutuhnya (asedap) maka saya pun melangkahkan kaki saya ke dalam museum. Saya pun disambut dengan burung-burung cantik ini.

This slideshow requires JavaScript.

Burung-burungnya cantik banget dan berwarna-warni. Tapi sejujurnya saya tegang. Tegang takut dipatuk. Haha. Ya abis gimana dong, paruhnya gede banget dan di depan muka aja gitu. Walopun petugasnya meyakinkan saya bahwa burung-burung ini jinak, tapi ya tetep ajaaaa…

Abis itu saya keliling museum Blanco yang terdiri dari 2 lantai. Lukisan-lukisannya hampir semua mengabadikan perempuan Bali tahun 1940-50 an (?) dan semuanya topless. Yiuk. Tapi somehow gak erotis tuh. Eksotis sih iya. Banget. Apa karena saya cewek ya? Bisa jadi.

Tapi emang begitu besarnya perhatian pendatang pada dada perempuan Bali (pendatang: bule Belanda pada saat itu, dan Inggris, dan..rata-rata Eropa) sampai ada satu artikel yang memang membahas hal tersebut. Jadi, kenapa dada perempuan Bali terbentuk bulat sempurna, karena didukung dengan kebiasaan mereka membawa segala sesuatu di kepala. Mulai dari sajen, hasil bumi hingga makanan buat suami di sawah. Kan terus tangannya menahan beban di kepala tuh, jadi posisinya adalah berjalan meniti sawah, jalanan desa hingga jembatan, dengan tangan terangkat di kepala. Jarak yang harus mereka tempuh juga lumayan dengan posisi itu. Ya kebayang lah kalo transportasi jaman tahun segitu juga masih jarang sehingga kemana-mana harus jalan kaki. Makin kecelah itu dada perempuan Bali. Mostly di Ubud yang masih banyak sawahnya. Bule-bule itu dulu katanya suka duduk di rumah peristirahatan mereka, minum teh sambil ngeliatin ke arah sawah, ya ngeliatin perempuan-perempuan Bali sliweran topless. Konon hal tersebut udah biasa, justru ketika ada turis bule, mereka mulai menutup dadanya dengan kain dan kebaya.

Apakah kalian, para pria, lalu ingin naik ke mesin waktu dan pergi ke tahun 1940-50 an?

Malamnya, karena pusing yang tidak kunjung hilang, saya pun akhirnya memilih pergi makan malam di sebuah restoran vegetarian yang ternyata gak vegetarian-vegetarian amat. Sebuah tempat lucu menarik bernama Warung Semesta. Kenapa gak vegetarian-vegetarian amat, karena masih banyak menghidangkan makanan yang mengandung hewan juga. Nah, di sana saya memesan Burger Tempe. Yang ada di pikiran saya ketika memesan burger tempe adalah tempe yang dipotong biasa yang kayak saya biasa makan di warteg Jakarta lalu ditaruh di tengah roti hamburger. Tau kan, tempe goreng tepung super renyah yang suka ada di warteg?

Tapi ternyata saya salah, burger tempe di sini isinya adalah tempe patty. Jadi tempe yang dihancurkan lalu dibuat bentuk patty selayaknya patty buat burger biasa. Oh ok. Bolehlah pesan satu.

“Tapi alpukatnya habis, mbak, diganti mangga aja ya,”

Wait…what?

Jadi burger tempenya di dalemnya ada potongan mangga. Saya sampe mikir, ini burger apa rujak?

Tapi okelah. Sikat. Kan pengen tau. Dan lapar. Hahay.

Ketika datang, si burger tempe dihidangkan lengkap dengan kentang goreng. Mangganya dipotong selayaknya rujak emang. Wow. Apa jadinya tempe digabung dengan mangga? Ternyata rasanya…

Enak. Atau lebih tepatnya, gak masalah. Karena rasa asin dari tempe bergabung dengan rasa manis potongan mangga. Semuanya digabung dalam sebuah roti burger. Roti burgernya sih biasa aja. (Sejak saya suka makan burger di Flip Burger, standar saya buat roti burger meningkat drastis). Porsinya lumayan juga nih burger. Cukup kenyang buat dimakan sendirian. Malam itu pun saya tidur nyenyak dengan perut kenyang.

Keesokan harinya saya kembali jadi turis. Kali ini ke sebuah salad bar bernama Alchemy. Yang mana setelah diikuti jejaknya melalui Google Maps, lokasinya di jalan Bisma ternyata ilusi alias gak ada. Pas baca sebuah artikel di internet, ternyata Alchemy lumayan jauh letaknya dari jalan Bisma. Malah lalu saya nyasar di sini.img_1619

Smoothie bowlnya menggoda selera semua deh. Tapi kombinasi strawberry sama semangka buat saya sih gak pernah gagal ya. Terutama semangkanya nya. Plus dengan kelapa dan kacang almond, cocoklah. Apalagi tampilannya begini. Si Black Pearl ini tempatnya lumayan banyak bisa menampung tamu. Bangkunya dominan warna putih, dan seperti layaknya banyak restoran atau hotel di Bali, letaknya nempel sama sawah. Bedanya sawah yang di jalan Bisma masih banyak yang sawah beneran. Jadi masih kedengeran suara air yang mengalir mengairi sawah.

Saya gak lama ke sini karena sebenernya tujuan utama saya adalah: Monkey Forest. Sesuai dengan tekad saya ke Ubud; menjadi turis yang seutuhnya.

Kalo datengnya pagi, maka monyet-monyet di sana masih banyak yang cari kutu kayak gambar yang di atas. Bahkan kadang-kadang *ehm* ada yang lagi humping gitu. Abis humping, ya kembali selonjoran sambil cari kutu. Asli deh, saya cekikikan liatnya. Untungnya ada turis bule yang juga liat pemandangan sama dan juga cekikikan. Jadi gak malu cekikikan sendirian.

Jalan-jalan ke dalem Monkey Forest ternyata beneran kayak dibawa ke dalem hutan. Dengan sungai yang suaranya gemericik bikin seger dengernya bahkan buat saya yang belum mandi. Dan kalo jalan makin jauh ke dalem akan ketemu dengan foto yang di kanan itu. Jangan khawatir bakal kepleset jalan-jalan di dalem Monkey Forest, karena banyak banget tangga dan jembatan kayu yang terawat dengan baik. Suasananya juga menyejukkan banget kok. Tapi mungkin juga karena saya ke sana pagi jam 9. Monyetnya juga gak jahil amat, kalo gak dikasih makan gak akan ngehampiri. Kayaknya udah biasa ketemu turis mereka, jadi lempeng aja.

And then what did I do for the rest of the day?

Selonjoran lalu tidur siang lalu berenang lalu selonjoran. Di hotel aja. Iya. The art of doing nothing 🙂

Ujung-ujungnya gak jadi kecewa-kecewa amat sama Ubud sih, tapi tetep aja, ini bukan tempat nyepi yang enak buat saya. Makanya hari berikutnya saya pindah ke penginapan berikutnya di Gianyar. Dormitory lucu yang ternyata…ah liat lanjutan cerita ini aja deh.

 

Standard

2 thoughts on “Ubud kok jadi kayak gini…?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s