Yuk ke Gianyar!

Ceritanya saya belum sreg nemuin tempat buat saya bersantai dan menyepi. Untunglah saya punya seorang Shasya yang bersedia jadi guide dadakan saya walaupun secara virtual (lewat Whatsapp aja maksudnya). Shasya lalu menyarankan saya untuk menginap di Barn and Bunk, sebuah hostel mungil nan lucu di Gianyar. Foto-foto interiornya sih bagus dan instagramable lah #halah. Saya pun check out dari Sri Bungalows dan lanjut ke Gianyar, sekalian janjian sama teman lama saya yang satu ini, Olive.

Patut disadari dan diwaspadai #asedap kalo Ubud itu gak ramah Uber. Jadi buat jarak dari Ubud ke Gianyar yang sebenernya masih satu daerah (perjalanannya juga gak sampe satu jam), supir taksi tembak di sana minta biaya Rp 200.000 perak aja. Agak ngeselin emang. Tapi ketika saya tau supir taksi saya adalah guru SD yang cari obyekan habis pulang sekolah, gak tau kenapa rasanya ya jadi ikhlas aja gitu. Apalagi trus ngobrolnya nyambung. Dia cerita kalo sedang ada program outing ke Singapura buat guru-guru di sekolahnya. Outing atau studi banding, apa pun lah itu. Tapi dia heran, selalu ada saja orang yang tidak mendukung. Dia mengeluh. Saya diem aja dengerin dan mikir, pasti nih guru umurnya masih 20 an. Ngomongnya berapi-api banget! Jie, sok muda aja gitu saya.

Perjalanan Ubud – Gianyar bikin saya melihat sisi lain Bali. Sisi lain Bali berupa jalan antar kota kayak jalanan yang akan kita temui kalo menempuh jalur Pantura menuju Jawa Tengah. Cukup refreshing karena beberapa hari terakhir ketemunya kan kawasan wisata yang isinya toko-toko lucu atau butik-butik lucu ya dengan bule bersliweran. Ini sih Indonesia banget, dengan beberapa warung pecel lele dan warung makan Jawa timuran.

Anyway, setelah 45 menit, sampailah saya di Barn and Bunk. Langsung disambut dengan halaman pelataran seperti ini.

img_1062

Sign systemnya gak gede, jadi pasti gampang kelewatan. Tulisan Barn and Bunk nya kecil banget tuh, yang di tangga kiri. Masuk aja langsung buat check in dan pesen makan. Olive udah datang di sana bersama pacarnya dan anjingnya yang lucu bernama Leeloo. Panggilannya,”Lil!” lalu entah kenapa saya malah jadi inget OB kantor lama yang namanya panggilannya mirip. #lah

Menjelang sore, kami jalan-jalan ke pantai Masceti. Pantainya keren banget dengan pasir hitam dan banyak lumut menyelimuti yang membuat saya ingat dengan karpet mushola. Lumutnya tebel banget lho, ketika diinjak juga rasanya kayak injak kapet gitu, tebal dan lembut.

IMG_1067.jpg

Pantai Masceti: Pantai karpet musholla

Pantainya punya ombak yang gede banget jadi memang pantai ini favoritnya para surfer. Banyaknya sih yang surfing di spot depan kafe Komune. Kami bertiga jalan kaki menyusuri pantai hingga matahari mulai menghilang dan buru-buru balik ke penginapan. Pantainya kayaknya agak horor juga kalo malem, karena bener-bener sepi. Paling ada beberapa warung mie instant, itu pun gak banyak. Selain itu ya gak ada apa-apa lagi. Sepi bener-bener sepi.

Malam itu saya diajak jalan-jalan ke Denpasar, melihat Bali dari sisi sebuah ibukota propinsi. Saya diajak jalan ke kawasan elitnya Bali, yaitu sebuah daerah bernama Renon. Ada gedung pemerintahan yang megah di situ, lupa apa namanya. Denpasar juga sedang kena trend coffee shop ya, jadi cukup banyak coffee shop lucu-lucu yang saya temui sepanjang perjalanan.

Gianyar sebenarnya adalah tempat pas untuk menikmati sunrise. Maka saya dan Olive sepakat buat bangun jam 5 pagi untuk menyergap sunrise hari itu. Sayangnya, jam 5 pagi ketika kamu bangun, hujan deras turun gak kira-kira. Asli deh, emang enakan kemulan di balik selimut. Tapi ternyata kemulannya emang gak boleh lama, cukup 1 jam aja, abis itu hujannya berhenti dan kami pun melanjutkan niat kami semula, yaitu jalan-jalan ke pantai…minus sunrise tentunya. Karena langit mendung dan putih aja gitu rata.

Ternyata yang niatnya bangun pagi gak cuma kami, tapi udah banyak penambang batu di satu spot di Pantai Masceti. Rame-rame mereka menambang batu, katanya sih dipake buat batu hias gitu, atau buat bangunan? Tapi emang batu-batunya cantik gitu sih. Berwarna hitam dan berkilat kena matahari pagi.

img_1112

Usai menyusuri pantai, kami pun kembali ke penginapan buat sarapan. Sarapannya simpel aja, roti dan telur. Tapi abis sarapan ternyata enak banget gegoleran di ruang bersamanya itu, karena dilapisi karpet empuk yang nyaman.

Tuh enak, kan?

Di kiri kanannya itu juga ada meja tinggi dan bangku tinggi jadi bisa duduk sambil bawa laptop dan kerja. Koneksi internetnya lumayan kok. Tapi kalo saya sih tetep, lebih milih buat goleran di bean bag (gak ada di gambar) dan buka laptop.

Saya akhirnya memutuskan untuk hanya semalam saja di sini karena…ini bukan tempat yang enak buat nginep sendirian dan yang gak bisa nyetir motor atau pun mobil kayak saya. Naik sepeda sih enak, keliling-keliling property, tapi trus udah deh, balik ke penginapan. Gak ngapa-ngapain lagi. Makanan juga agak susah, kecuali makan yang ada di penginapan. Plus…saya nginep sendirian bener-bener sendirian karena lagi gak ada tamu lain pada waktu saya datang. Jadi ya…lumayan horror juga. Karena di sisi kiri dan kanan penginapan benar-benar tidak ada apa-apa, selain bangunan kosong yang konon, ditinggalkan pengelolanya. Jadi pada pemerintahan gubernur sebelumnya, Masceti pernah diniatkan menjadi tempat wisata sehingga dibangunlah beragam bangunan. Sayangnya, pengelolanya tidak bisa mengelola dengan baik sehingga rencana hanya tinggal rencana. Dana habis sementara bangunan sudah keburu berdiri. Jadinya ya kosong saja tanpa penghuni. Sayang.

Jadilah siang itu saya memutuskan untuk pindah tempat ke satu daerah di sisi barat Bali yang juga terkenal sebagai tempat surfing bernama…Canggu.

 

 

 

Standard

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s