This is it.

Abis dari Gianyar, saya lanjut ke Canggu. Saya booking kamar pagi itu juga dan menginap di Koa D’Surfer yang letaknya di  dekat Pantai Berawa. Masih bagian dari Canggu juga tapi memang tidak setrendy pantai Echo Beach yang kawasan hits Canggu. Ini asli ngikutin kaki aja sih jalan ke Canggu, karena tadinya saya berharap banyak sama Ubud sebagai tempat saya berlibur dengan tenang. Iya, tenang dalam artian, tiap hari ya agendanya leyeh-leyeh aja. Kenapa pengen leyeh-leyeh, karena saya merasa selama ini tiap jalan-jalan rasanya kayak dikejar setoran, harus ke sini dan ke situ dengan itinerary luar biasa padat. Ya mau gimana lagi, cuti cuma 12 hari setahun harus dimanfaatkan sebaik mungkin bukan?  Tapi jadinya malah tidak terlalu menikmati. Padahal traveling itu penting banget (kalo buat saya) untuk kesehatan jiwa dan raga. Haha. Terserah dibilang ngeles atau apa, tapi pernyataan ini banyak dukungan ilmiahnya kok.

Atau mungkin karena usia. Makin tua memang itinerary jangan padat-padat banget lah 😀

Malam pertama saya habiskan mengobrol sama jeng Koni yang punya bisnis bikin bumbu gourmet. Kami ngobrol di sini. Makanannya enak tapi porsinya kecil banget. Suasanan tempatnya bikin kita berasa tiba-tiba ada di Spanyol. Hebat ya? Padahal saya belum pernah ke Spanyol :p

Keesokan paginya, saya bangun pagi banget. Badannya masih ngikut jam saat meditasi yang mana kita mesti bangun jam 5 pagi tiap hari buat meditasi pagi. Jam 6 saya udah jalan-jalan ke pantai. Pantainya masih sepi dan enak banget. Tapi di depan Finn Beach Club ternyata gak sesepi itu karena di sinilah surga sightseeing liat surfer-surfer advanced menari meniti ombak.

img_1157

Dedek surfer yang lagi bingung mau paddling dengan tangan kiri duluan atau tangan kanan duluan #ehgimana

Nah kan, gemes kan liatnya?

img_1212Berjalan agak menjauhi si dedek surfer, eh saya melihat bule sedang bermeditasi ditemani seekor anjing liar. Anjingnya terlihat bobok dengan kalem di depan si bule. Aneh juga. Karena biasanya anjing pantai Berawa itu pecicilan berat. Saya langsung memotretnya dan mengirim ke wa grup yang berisi teman-teman meditator Bali Usada. Ternyata oh ternyata, yang saya foto itu memang salah satu peserta meditation retreat yang baru saja saya ikuti. Bule Inggris bernama Andrew yang mantan pialang saham dan sekarang jadi motivator. Ketebaklah seisi wa grup ngetawain saya yang tidak mengenali Andrew. Abis itu Andrew pun japri saya dan kami janjian buat meditasi bareng keesokan paginya di tempat tersebut.

Saya melanjutkan berjalan kaki menyusuri sepanjang garis pantai mengikuti petunjuk Google Maps menuju sebuah tempat bernama Old Man yang konon enak banget dipake sarapan. Pagi itu suasananya menyenangkan banget, matahari udah naik tapi gak terlalu panas. Pasir pantai Berawa memang hitam, tapi karena bersih jadi seneng-seneng aja jalannya. Sepanjang jalan banyak ketemu bule-bule yang pada jalan bawa anjing atau pake kostum olahraga pada lari. Gila kuat banget ya lari di atas pasir pantai.

Sampai di Old Man yang ternyata letaknya di kawasan Pantai Batu Bolong. Pantai ini, sesuai dengan namanya, emang ada karang segede rumah yang bolong di tengahnya. Makanya namanya Batu Bolong. Bukan Batu Donat. Kok donat? Iya donat kan bolong di tengah. #krik.

fullsizerender2

Granola bowl apaaaa gitu.

Walhasil saya sepagian itu pun menikmati Canggu dari meja Old Man. Makin siang makin banyak aja turis yang datang buat surfing atau janjian sama beach boy setempat buat ikutan surfing course. Papan surfingnya udah ada, tinggal milih. Warnanya sama biru semua. Keliatanlah yang surfing di Batu Bolong masih banyak yang pemula, terlihat dari frekwensi kebanting ketelen ombak. Seru ngeliatnya bule bule krucil pada jejeritan ketelen ombak.

Matahari makin panas ketika saya memutuskan buat balik ke hotel. Lumayanlah ya jam 10 an. Lumayan gosong, tapi karena suasananya Canggu yang damai banget jadinya kok ya asik-asik aja gitu. Dan oh ya, banyak pokemon lucu-lucu lho sepanjang pantai ini. Pokemon buat beberapa orang mungkin cuma jadi mainan gak penting yang bikin orang anti sosial, tapi buat saya malah jadi kesempatan buat eksplor. Tiap daerah pokemonnya beda lho. Ada pokemon yang cuma saya temui di Gili Air dan abis itu gak nemu lagi di Bali mau pun Jakarta.

Anywaaayyy…ini kamar saya.

IMG_1154.jpg

Lucu ya bantal bentuk surfboardnya.

Bantalnya pengen dibawa pulang.

Suasana kamarnya Koa D Surfer ini okelah. Banyak pernak pernik bertema surfer yang menghiasi interior kamar. Gak cuma pernak-pernik, tapi quote-quote yang berkait dengan surfing juga banyak. Kayak gini misalnya;

fullsizerender4

Wait, Jon Kabat Zein bukannya meditator ya?

Koa D Surfer letaknya gak deket Berawa banget. Jalan kaki ada deh seratus meteran. Nama jalannya juga luar biasa sih, Jln Sri Kahyangan. Nah. kalo kamu keturunan princess kayak saya (tidak bisa menyetir mobil mau pun motor) maka Gojek masih dengan senang hati menjemput kamu di sini. Mereka cuma gak boleh masuk area jalan Pantai batu Bolong. Jadi ojek aplikasi emang dimusuhin juga di sini. Heran juga sih secara ini Bali yang mestinya lebih cinta damai bukan begitu? Anyway, beruntung juga saya menginap di daerah sini dan bukannya di Batu Bolong misalnya.

Siang itu pulang dari pantai saya maksudnya mau mandi dan naik ke roof top. Ternyata saya dengan sukses ketiduran 😀 bangun-bangun laper. Buka-buka rekomendasi makanan dari teman-teman, maka saya memesan Gojek untuk mengantar saya ke Betelnut.

fullsizerender5

Cuma di Canggu: Naik Gojek nembus sawah 😀

fullsizerender6

Nasi merah, tumis daun pepaya sama jagung dan jamur dan dada ayam tanpa kulit. Lupa nama menunya apa. Tapi ini walopun porsinya besar gak bikin begah perut sama sekali.

Ini makanan yang saya pesan. Banyak menu vegetarian emang di Betelnut. Harga ya lumayanlah ya, 50 ribuan ke atas. Tapi kenyangnya lama banget, dan gak bikin perut begah trus males gerak. Ya iyalah, mungkin karena banyak banget serat dan protein di situ.

Jam sudah menunjukkan jam 3 sore ketika saya selesai makan. Kalo ngikutin Google Maps, Pantai Batu Bolong sih mestinya gak jauh. Maka saya pun menyusuri jalan Batu Bolong. Eh bener aja, kira-kira jalan 20 menit keliatan papan nama Old Man yang saya kunjungi tadi pagi. Tapi kali ini saya melanjutkan langkah ke depan pura, buat apa lagi selain selonjoran dan baca buku sambil nunggu sunset.

img_1176

Sunset at Canggu.

Pantai depan pura banyak ibu-ibu yang menyewakan bed buat kita selonjoran ngeliatin orang lewat. Si ibu tempat saya menyewa bed malah sekalian jual sate babi dan sate tuna plus ketupat. Rasanya manis dan gurih dan enak banget. Maap gak difoto karena lupa dan emang…ah capek ah popotoan mulu.

Harga sewa bednya sebenernya 50 rebu perak per 3 jam. Tapi karena saya dateng udah sore, maka ketika saya menanyakan bisa pake berapa lama, dijawab,”Sampe tutup ajalah, mbak,”

Di sepanjang pantai Canggu banyak banget anjing-anjing liar berkeliaran. Tapi anjingnya baik banget gak ganggu. Beberapa malah cukup ramah buat minta diajak main. Iya, mereka yang ngajak main, bukan kita. Waktu saya lagi nongkrong sore-sore di sana, ada seekor anjing betina yang main throw and catch sama bule. Si anjing gesit banget nangkep botol plastik sejauh apa pun si bule ngelempar. Bahkan sampe nyebur ke laut pun doi tetep semangat ngejar. Saya malah yang gak tega ngeliatnya karena saking semangatnya si anjing kan sampe basah kuyup kena air laut dan kotor kena pasir.

Lalu si bule pulanglah. Si anjing bingung karena gak ada lagi yang ngajak main. Saya yang waktu itu baru aja keluar kecipak kecipuk rendeman #azek berinisiatif ngambil si botol dan saya lempar. Ngelemparnya tentu saja tidak sejauh si bule yang lengannya sekuat super hero. Si anjing kayaknya ngerasa. Walhasil dia cuma mau main sama saya selama 2 lemparan. Abis ngegigit botol hasil lemparan ke dua saya, dia nyamperin turis cowok yang lain.

Eh?

Gila, sama anjing liar pun saya dicuekin! KTHXBYE!

Sore itu saya kembali ke hotel dengan hati puas. Senang rasanya menikmati leyeh-leyeh hari ini. Perut tenang, hati senang. Pas pulang ngelewatin Finn sempet kepikiran buat mampir untuk dinner. Tapi mandi dulu ah. Dan ya ketebak sih, abis mandi langsung bablas tidur sampe pagi.

Paginya sesuai janji sama babang Andrew, kami meditasi bareng di depan Finn. Janjiannya jam 5.30. 5.30 tuh kalo di Bali masih gelap banget. Pantai indah yang saya datangi pun rasanya kayak tempat jin buang anak. Tapi udah ada beberapa orang yang beberes sih, pasang-pasang tenda dan ngeratain pasir. Bapak yang narik bayaran masuk pantai malah yang belum ada. Saya udah khawatir si bule gak datang, tapi ternyata doi menepati janjinya. Dia pun ngasi tau kalo dia meditasi pake timer, 15 menit pertama dia mengatur nafas masuk dan keluar, 15 menit ke dua dia isi dengan body scan dan 15 menit ke tiga dia isi dengan meditasi Loving Kindness. “Kalo ternyata lo selese duluan dan mau cabut, silakan aja,” katanya. “Tenang aja, gw tungguin elo kok,”kata saya kalem. Padahal maksud sebenernya adalah…saya mau nungguin bule-bule surfer yang tiap subuh emang kemari. Kan saya udah survey sehari sebelumnya :p

Kelar meditasi, si babang cabut duluan dan janjian malemnya ke La Laguna. Trus paginya gak meditasi dong? “Gaklah, kan weekend,” kata dia. “Gw biasanya wasted berat kalo weekend jadi libur meditasi,”

Oh oke deh.

Hari itu saya sarapan di Finn Beach Club. Cie, gaya. Haha, abis gak kesampean dinner malam sebelumnya di situ. Saya agak kaget juga dengan suasana Finn Beach Club pagi-pagi. Isinya ada 2 bule lagi kerja. Yang satu sambil sketching diagram entah apalah itu, yang satu lagi sambil jawab e-mail di laptop. Tenang, gak baca isinya kok, cuma keliatan logo Gmail nya aja. #halah.

fullsizerender7

Ini juga granola apa gitu, tapi gak pake yoghurt melainkan santan kelapa. Kentel banget ya, kayak…

Hari ke dua ini saya isi dengan jalan-jalan cari oleh-oleh. Padahal mestinya saya udah pulang ke Jakarta. Pulangnya jadi batal karena tiket pesawat Denpasar-Jakarta mahalnya gak kira-kira. Masa ya bisa sampe 5 jutaan aja gitu one way. Sinting. Padahal saya udah sok yakin bakal dapet murah karena toh orang akan lebih banyak ke Bali daripada ke Jakarta kan? Lawan arah gitu maksudnya. Ternyata gak juga sodara-sodara. Jadi next time kamu ke Bali kalo trus mau pulang ke Jakarta, jangan sok yakin bakal dapet tiket murah di weekend ya, karena…sami mawon.

Siang ini saya makan di sebuah salad bar bernama Watercress. Karena saya anaknya gampangan a.k.a. clueless 😀 jadi saya minta dipilihin Koni buat isi salad saya. Walhasil inilah pesanan saya.

fullsizerender8

Ada timun, ada bayam, quinoa dan perkedel ikan. Sausnya gak tau apaan. Tapi enak.

Ini fotonya di close up. Aslinya sih ukurannya gede banget. Diameter piringnya ada kali 30 cm. Asli luas banget. But again, rasanya gak kenyang begah bikin bego. Rasanya tetep enteng kok.

fullsizerender9

Agak corny sih…

Malamnya, saya dijemput ke La Laguna oleh babang Andrew. Yang saya pikir party biasa gak taunya rave party. Isinya rame banget sama muka bule mabuk-mabukan dengerin musik dari DJ yang…saya gak suka banget lagunya. Haha. Tapi gak tau kenapa bule-bule Eropa itu pada seru-seru banget. Saya kenalan dengan beberapa bule di sana dan rata-rata mereka udah tinggal lama di Canggu. Baik itu sekedar liburan (bule sekali liburan setahun, gak kayak kita yang cuma seminggu) atau emang punya bisnis. Sambil liburan, mereka akhirnya berteman dengan sesama bule di sana. Bule-bule di sana rata-rata udah berumur di atas 30 an. Jarang yang muda kayak kalo kita ke Kuta. Kalopun ada yang muda, emang pergi bareng sekeluarga atau liburan bareng sama keluarga.

Besok paginya, saya kembali meditasi di depan Finn Beach Club. Kali ini janjiannya nambah Geraldine, bule Perancis yang rumahnya di Nusa Dua. Dia dateng naik motor pagi-pagi buat meditasi bareng saya dan Andrew. Saya tadinya gak nyangka Andrew bakal dateng buat join, etapi ternyata dia dateng juga.

img_1218

Dan anjing pantai itu pun kembali menyambangi kami…

Kami pun bermeditasi bersama selama 30 menit. Saya sama Geraldine sih yang 30 menit. Andrew tetep dengan durasi 45 menit. Rada beda emang sama suasana di Forest Island karena di sini lumayan berisik dengan suara ombak pecah. Tapi kalo didengerin makin lama, suara ombak pecah itu bisa jadi harmoni yang menyenangkan juga ternyata.

img_1219

Inget anjing yang kemaren nemenin saya dan Andrew meditasi gak?

Well, the dog is getting friendlier. Keliatan kan di pic atas kalo anjingnya makin mendekat? Nah begitu kelar meditasi, posisi doggienya udah di sini dong.

 

 

Sekelarnya meditasi, Andrew pamit duluan mau nganter temennya yang sakit ke Healer. Healer, seperti arti harafiahnya “Penyembuh”, kalo di bule itu istilah buat orang yang kalo kita nyebut “Orang Pintar”. Yoi, bule-bule di Bali sekarang udah banyak juga yang kalo berobat perginya ke Orang Pinter bukannya ke rumah sakit.

Dan ketika saya selesai mengobrol sama Geraldine untuk lanjut breakfast di OldMan, posisi doggienya udah di sini.

img_1221

So cute ❤

Saya mengobrol bersama Geraldine sambil menikmati suasana pantai yang masih adem dengan cuaca yang segar khas pantai. Geraldine cerita suka duka dia tinggal di Bali selama 9 bulan terakhir. Walopun sama-sama bule, menurut dia bule Australia itu kasar. Walaupun umurnya udah 50, dia ternyata masih suka main surfing. Emang doyan air, soalnya dia dulunya atlet ski air. Pantes. Geraldine pernah juga ke Jakarta. Saya meladeni dengan antusias,”Oh iya? Jakartanya ke mana aja ya?”

Wajahnya berubah masam,”Nggak kemana-mana, di hotel deket bandara aja, apa tuh namanya? Amaris? Nah pokoknya ke sana. Itu juga kepaksa, karena pesawat saya ke Paris ditunda penerbangannya,”

Bukannya tersinggung saya malah ketawa. Ya gimana, buat orang bule yang udah menikmati indahnya Bali, Jakarta buat mereka sih nightmare.

“Kok kamu betah sih tinggal di Jakarta?” tanya Geraldine.

“Jakarta bisa menjadi kota yang menyenangkan kok kalo kita ketemu orang-orang yang tepat. Orang yang tepat, lingkungan yang tepat, plus semua teman-teman baik saya juga di sana. Masih ada orang baik kok di Jakarta.” jawab saya sambil senyum. (Yang mana ketika saya menuliskan ini saya juga kaget kok saya bisa jawab begitu ya.)

Geraldine tersenyum dan bilang,”You are officially my first Jakarta friend,”

“So, will you visit me if you’re going to Jakarta someday?”

“I think it’s best if we meet in Bali,”

Hahaha.

Malam itu saya kembali ke Jakarta dengan perasaan puas karena sudah melakukan perjalanan yang menyenangkan. 2 minggu lebih saya meninggalkan rumah, wow! Gak ada plan, gak ada itinerary, bener-bener cuma ngikutin kaki. Pindah hotel ya tinggal pindah, mau pulang ya tinggal beli tiket, gak direncanain beli in advance kayak biasa. Buat control freak kayak saya sebenarnya hal ini sedikit mengerikan, tapi ternyata kalo dilaksanakan sendiri…hey, ternyata bisa menyenangkan. Bener-bener trip nyantay lebih banyak selonjorannya, baca buku, tidur siang, ngobrol sama orang lokal. It’s really…amazing.

My friend once said that’s not all of our vacation is a vacation, sometimes it can be your spiritual journey when you can discover more about yourself.

I think this trip is one of them.

 

Standard

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s