Jadi gini…

Saya baru aja kehilangan dompet.

Biasanya kalo kehilangan dompet, pertanyaan pertama yang diajukan pasti,”Hilang di mana?”

Hadeh. Kalo saya tau hilangnya di mana, ya gak hilang dong itu. Lupa naruh aja paling.

Kehilangan dompet emang salah satu pengalaman horror dalam hidup. Masih di bawah level ketemu kuntilanak kali ya (amit-amit) tapi tetep aja, terror yang kebayang untuk mengurus surat kehilangan ke kantor polisi, bikin kartu atm baru, blocking credit card plus (the most horror of them all) bikin KTP baru.

Eh trus apa hubungannya sih sama judul blogpost ini yaitu Spiritually Gokil?

Oh itu judulnya aja sih yang sok asik. Haha. Tapi kan beberapa waktu terakhir kan saya memang sedang suka bermeditasi. Walaupun sekarang udah jauh lebih kendor banget jadi cuma seminggu sekali atau dua kali, tapi kayaknya saya punya pondasi bagus buat sadar penuh (mindful) karena waktu saya kehilangan dompet, saya gak panik sama sekali.

Saking gak paniknya saya sampe heran, kok bisa ya gak panik?

Karena begitu tau dompet saya hilang, saya gak panik terus bongkar-bongkar tas atau gimana. Saya justru ngecek apakah masih punya saldo Gopay yang cukup buat pulang, ada berapa recehan nyelip di kantong celana jins dan trus mikir, terakhir saya keluarin dompet di mana ya?

Tapi pertama, saya harus meeting dulu. Kebetulan yang diajak meeting adalah salah satu teman baik, jadi mau dibilang meeting ya sebenernya bisa dibilang ngobrol santai aja. Walaupun tetap bahas problem bisnis dia.

Seusai meeting, saya kembali ngecek kantong dan selipan di dalam tas. Mungkin masih nyelip, pikir saya. Tapi emang beneran gak ada.

“Kenapa?” tanya teman saya.

“Dompet gw ilang,” jawab saya ringan sambil tersenyum.

“Wah, lalu gimana?”

“Masih ada duit buat pulang sih, tapi gak bisa bayar minum nih,”

“Udah sama gw aja, trus nanti pulang gw anterin aja,”

Rejeki anak cakep. Iya, cakep, karena saya emang gak pernah ngerasa soleh-soleh amat :p

Sepanjang malam di rumah saya mengingat-ingat saya pergi ke mana aja. Pagi saya ke Snappy Gandaria. Saya ingat membayar biaya service dengan uang kontan. Lalu makan siang ke Hokben, saya ingat membayar dengan uang yang ada di kantong. Lalu disambung dengan perjalanan menggunakan Uber ke Shangrilla. Di sini saya ingat mengeluarkan dompet untuk membayar biaya parkir.

Berarti jatuhnya di Uber? Bisa jadi.

Pagi itu, saya menelpon driver Uber. Namanya mas Dede Supriatna. Reaksi pertama mas Dede begitu saya menananyakan apakah dia menemukan sebuah dompet setelah mengantar saya ke Shangrilla?

“Waduh, mbak! Kok bisa hilang? Saya itu gak pernah ngambil barang lho! Kalo hilang pasti saya balikin! Waktu itu ada yang ketinggalan handphone di dalam mobil lalu nelpon saya aja saya balikin kok! Tapi ini beneran deh saya gak nemu!”

Defensif abis 😀

Saya jawab dengan ketawa,”Iya mas, gak apa-apa kalo gak nemu. Saya kan cuma nanya, mas nemu dompet gak setelah nganter saya ke Shangrilla kemaren?’

Baru nadanya turun 1 oktaf,”Nggak, mbak,”

“Oke, mas, makasih ya,”

Oke. Coret Uber.

Mungkin Snappy?

Saya pun googling nomer Snappy Gandaria dan menelpon. Pertanyaan yang sama saya tujukan kepada orang yang menerima telpon setelah saya memperkenalkan diri.

“Dompetnya warna apa, mbak?”

Saya menjelaskan ciri-ciri dompet saya.

“Ketinggalannya kira-kira di mana?”

Saya pun menyampaikan tempat yang saya pikir jadi tempat terakhir saya mengeluarkan dompet.

“Sebentar ya, mbak, saya tanyakan teman saya yang bertugas,”

Saya menunggu sambil memandangi sarapan saya pagi itu di atas meja. Tak lama.

“Nggak ada mbak, sudah saya tanyakan dengan orang-orang di sini. Kalo ketemu pasti kita simpenin kok,”

“Sip, mas. Makasih ya,”

Lebih tenang, lebih reserved. Mungkin karena sudah sering menemukan kasus kehilangan di dalam gerai mereka.

Lalu saya mencoba mengingat-ingat lagi. Berarti tinggal Hokben dong? Tapi masa Hokben sih? Rasanya saya gak keluarin dompet di situ.

Tapi gak ada salahnya juga sih buat nelpon.

Berbekal Google, maka saya mencari no telpon Hokben Blok M Plaza.

Dering ke dua langsung diangkat. Nice.

Saya pun memperkenalkan diri. Suara di sana menjawab dengan ramah. Saya lalu menyampaikan pertanyaan saya. Suara di sana terdiam sejenak tapi lalu terdengar seperti berbicara dengan orang di dalam ruangan yang sama. Tak lama. Namun saat yang tak lama itu sudah cukup membuat saya merancang rute ke kantor polisi dulu lalu ke bank dulu lalu menelpon kartu kredit lalu sehabis itu membeli kartu eMoney baru buat naik kereta, lalu….

“Ada nih, mbak. Warnanya oranye kan?”

Seketika saya merasa seperti baru diguyur seember air es di tengah cuaca Jakarta yang sedang panas-panasnya. Saya pun mengucap syukur dengan perasaan super lega. Seketika semua rute yang sudah saya rancang dan bayangan harus berpanas-panas  naik Gojek pun sirna. Lega luar biasa.

Si mbak Hokben lalu meminta saya untuk menyebutkan nama yang tercantum di dalam KTP yang dia temukan di dalam dompet. Ketika saya menyebutkan nama lengkap saya, dia pun menjawab,”Oh iya bener. Mau diambil kapan, mbak?”

Alhamdulillah.

Siang itu pun saya segera berangkat menuju Hokben Blok M Plaza untuk mengambil dompet saya. Tak banyak langkah-langkah prosedural yang harus saya jalani. Saya hanya harus mengisi buku besar seperti semacam Berita Acara. Sehabis itu mas manager (saya lupa namanya) meminta saya untuk mengecek isi dompet saya apakah ada yang berkurang.

Gak mungkin nambah ya?

Mas Hokben tertawa ramah. Atau garing. Mungkin dua-duanya. Iyain aja deh, gitu kayaknya pikir dia.

Singkat kata, selepas saya menemukan dompet saya, saya lalu melanjutkan aktifitas saya. Sambil heran. Kok gw gak drama ya? Kok gw gak panik ya?  Dan kemampuan gak panik ini sangat membantu untuk berpikir jernih dan merunut kejadian hari itu. Mungkin masih ada yang terlewat, namun bisa mengingat hari itu saya kemana aja dan ngapain aja sudah luar biasa buat saya. Gokil lah.

Gak tau ini ada hubungannya apa gak sama kebiasaan meditasi yang rutin saya lakukan sejak saya mengikuti Vipassana bersama Bali Usada. Padahal rutinitasnya udah kendor lho, kalo dulu tiap pagi 30 menit, sekarang paling banyak juga seminggu dua kali. Tapi memang saya merasa saya bisa berpikir jauh lebih jernih dan satu hal yang juara juga jadi punya kemampuan buat melihat sebuah masalah gak cuma dari satu sisi pandang aja.

Saya sadar banget bahwa pengalaman saya ini mungkin gak berlaku sama buat orang lain. Jadi kalo abis ini ada yang nanya-nanya, saya cuma bisa jawab sesuai pengalaman saya aja. Btw, buat yang baru belajar meditasi dan suka punya pertanyaan-pertanyaan ajaib kayak kenapa begini kenapa begitu, bisa coba baca buku ini;

IMG_3972

Saya baru aja slese baca buku ini dan ceritanya Dan Harris di buku ini mewakili apa yang saya rasain selama ini sih. Kayak gak bisa cerita ke banyak orang kalo sedang mempelajari meditasi karena lebih sering dianggep aneh daripada dianggap punya hobi baru kaya baca buku atau crochet atau kristik misalnya. Terus kalo mikir orang sejak meditasi jadi gak marah-marah…ya nggak juga sih. Dalai Lama aja masih suka losing his temper kok. Tapi paling gak kita kan berusaha jadi orang yang lebih baik sejak bermeditasi, gitu kata Mark Epstein, salah satu temennya Dan Harris yang juga banyak bikin buku tentang meditation. Bacanya enteng banget, kayak dengerin temen lama ngobrol di kafe tentang perjalanan dia abis traveling ke mana gitu.

Btw, ini buku ke 11 lho di challenge #40booksbefore40 saya. Masih jauh ya? Jauh beneeeeeeeeeeuuurrr.

Save

Standard

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s